• Akhi

Lingkungan yang Diperkaya: Menantang dan Merangsang

Updated: Jun 9


Memberikan tantangan pada otak adalah melakukan pengayaan. Apa saja yang dapat kita lakukan untuk menantang otak? Dr. Marian Diamond, pembedah otak Einstein itu, berkata:


Rentangan lingkungan yang diperkaya bagi manusia tidak terbatas. Bagi sebagian orang, berinteraksi dengan objek sudah menyenangkan; bagi yang lain, memperoleh informasi sangat memuaskan; dan bagi yang lainnya lagi, bekerja dengan pikiran-pikiran kreatif sangat membahagiakan. Tetapi apa pun jenis pengayaan, tantangan yang dihadapi sel-sel otak itulah yang penting. … Salah satu cara yang memastikan kesinambungan pengayaan adalah mempertahankan rasa ingin tahu sepanjang hidup kita. Selalu bertanya tentang diri Anda dan orang lain dan pada gilirannya mencari jawabannya akan memberikan tantangan terus menerus pada sel-sel otak. (http://notes.utk.edu/bio/greenberg.nsf/, 5 April 2005).


Ada dua cara mengayakan lingkungan. Pertama, memberikan latihan mental yang menantang otak. Mempertahankan rasa ingin tahu, yang disarankan Diamond, termasuk di sini. Kedua, menyediakan lingkungan belajar yang merangsang otak.


Untuk yang pertama, inti dari pengayaan ialah novelty, kebaruan. Otak berkembang kalau berhadapan dengan hal-hal yang baru. Dr. Arnold Scheibel, direktur Institut Penelitian Otak di UCLA, berkata: “Kegiatan-kegiatan yang tidak biasa adalah teman otak yang terbaik.” Saya ingin menambahkan: Musuh otak yang paling buruk adalah belajar terus menerus dalam kelas yang tidak berubah-ubah selama satu tahun. Guru yang cepat pikun adalah guru yang mengajar pelajaran yang sama selama bertahun-tahun. Dosen yang cepat tua adalah dosen yang belajar dan mengajar hal yang sama sepanjang hidupnya. (Tolong jangan sempurnakan kalimat berikut ini: Suami atau istri yang awet muda adalah …).


Masih ingatkah Anda dengan penelitian tentang pengayaan lingkungan tikus di bab ini dan Bab 1? Saya ingin mengungkapkan lagi tiga hasil penelitian Surevaag dan Greenough yang amat penting:

  1. Tikus dalam lingkungan yang diperkaya mengembangkan otak yang lebih berat, dengan koneksi dendrit yang lebih banyak dan berkomunikasi lebih baik. Tikus-tikus itu juga menunjukkan sinapsisi yang bertambah, daerah pengindraan yang lebih tebal, peningkatan jumlah enzim dan sel glial (yang membantu pertumbuhan sel dan transmisi signal).

  2. Lingkungan yang diperkaya harus sering diubah dan diganti (setiap dua atau empat minggu) untuk mempertahankan perbedaan positif pada kecerdasan tikus. Ini berarti teman tikusnya diubah, mainannya diperbanyak dan tantangan-tantangannya ditingkatkan.

  3. Tikus-tikus pada usia berapa pun dapat meningkatkan kecerdasannya jika diberi pengalaman belajar baru yang menantang dan berulangkali.

  4. Dunia sebenarnya di luar sangkar (bahkan yang diperkaya sekali pun) adalah lingkungan terbaik bagi pertumbuhan otak (Jensen, 1996).


Walaupun kita bukan tikus, secara fisiologis, otak kita serupa tetapi tak sama dengan tikus dan binatang lainnya. Bukankah kita binatang yang menyusui—kata para biolog? Bukankah kita binatang politik, zoon politicon—kata para filosof? Bukankah kita juga hewan yang berpikir, hayawan nathiq—kata para santri? Sebagian besar kita—terutama para koruptor—adalah binatang beneran!


Perhatikan bukti-bukti nyata di sekitar Anda. Lihat diri saya, please. Ketika saya lulus dari universitas dalam negeri, setelah melewati situasi hampir tidak lulus, akhirnya saya lulus pas-pasan saja. Ketika saya belajar di New York dan kemudian di Iowa, saya berhadapan dengan kuliah-kuliah baru, buku-buku baru, orang-orang baru, makanan dan minuman yang baru, cuaca baru, budaya baru, bahkan mukaku yang baru (yang menurut Dave, teman sekamarku, “handsome Indonesian”). Dalam waktu yang singkat, tampaknya cabang-cabang dendrit dalam otakku tumbuh subur. Saya mendapat nilai A untuk semua kuliah yang saya ikuti. Dan prestasi saya dihargai, diapresiasi, atau dalam istilah pendidikan—diberi umpan balik. Saya ditunjuk sebagai anggota kehormatan Phi Kappa Phi, Delta Sigma Chi, dan nama-nama Yunani lainnya. Profesorprofesor saya menulis dalam surat rekomendasinya bagi saya untuk keperluan bantuan penelitian “He has got perfect 4.0 grade point average.”


Apa yang terjadi pada saya, saya kira, terjadi pada kebanyakan mahasiswa kita yang dikirim ke luar negeri. Cuma saja mereka umumnya rendah hati dan tidak membual seperti saya. Hal yang sama juga terjadi pada anak-anak kita yang kita kirim untuk belajar di luar daerah. Seorang guru besar ilmu kedokteran di Makasar menahan salah seorang anaknya di SMA terbaik di Makassar dan mengirim anaknya yang lain ke SMA Plus Muthahhari. Yang terkahir itu “dibuang” karena dianggap kurang pintar dalam matematika dan pelajaran-pelajaran lainnya. Setelah tiga tahun, ia keluar sebagai lulusan terbaik. Dan menakjubkan! Nilai matematikanya lebih tinggi daripada nilai matematika kakaknya dan termasuk yang paling tinggi di antara para lulusan SMA di Bandung.


Eric Jensen, dalam Teaching with the Brain in Mind, memasukkan unsur kebaruan atau tantangan itu dalam lima teknik pengayaan: membaca dan bahasa, stimulasi motor, kesenian,berpikir dan memecahkan soal, pengayaan lingkungan sekitar.


Membaca dan pengembangan bahasa. Bagi anak-anak, membaca mengembangkan perbendaharaan kata dan koneksi-koneksi baru pada sistem auditifnya. Bagi orang dewasa, membaca adalah latihan mental untuk mempelajari hal-hal baru, sekaligus mengembangkan apa yang disebut Barbara Given sebagai lima sistem belajar: emosional, sosial, kognitif, fisikal, reflektif. Dengan membaca, kita mengembangkan kemampuan empati kita untuk merasakan apa yang dirasakan orang lain; memasuki ruang sosial dan berinterkasi dengan dunia-dunia baru yang lebih luas; menajamkan kemampuan memecahkan persoalan; mendorng perencanaan untuk melakukan tindakan-tindakan produktif; dan membangkitkan rasa ingin tahu untuk melakukan ekplorasi dan eksperimen.


Masih ingat program penyehatan otak dari Khalsa. Ia pernah menceritakan bahaya menonton televisi dalam hubungannya dengan kesehatan otak. Televisi menjadikan otak pasif, melumpuhkan kemampuan berpikir kritis, dan merusak terutama sekali kecerdasan spasial pada otak sebelah kanan. Tetapi bahaya yang paling besar dari televisi ialah mengalihkan perhatian orang dari membaca:


Efek televisi lainnya yang menakutkan dan juga efek kesibukan kita yang sibuk, ialah sekarang ini terlalu sedikit orang yang punya waktu untuk membaca. Membaca, menurut para peneliti neurologis, sangat menguntungkan otak. Tentu saja banyak bahan bacaan yang memperkaya secara intelektual, tetapi semata-mata membaca saja, tidak jadi soal apa isinya, sangat bermanfaat. Membaca memerlukan keterlibatan aktif pikiran dan imajinasi. Membaca sangat merangsang kedua belahan otak, dan juga sistem limbik.


Stimulasi motor. Pada Bab 3, “Cerdas dengan Gerakan”, kita sudah menunjukkan pengaruh gerakan pada perkembangan otak. Ada satu daerah istimewa dalam otak yang menjadi aktif kalau menerima informasi gerakan-gerakan baru atau kombinasi gerakan baru. Daerah itu namanya anterior cingulate. Daerah inilah yang menghubungkan gerakan tubuh dengan pembelajaran. Lyelle Palmer dari Winonana University mengungkapkan hasil penelitian yang berkaitan dengan daerah ini. Kebiasaan berguling, merangkak, bergoyang, berputar mengakibatkan kenaikan perhatian dan kemampuan membaca murid. Di Scripps College di Claremont, California, murid-murid yang berolahraga 75 menit seminggu bereaksi lebih cepat, berpikir lebih baik, dan mengingat lebih cermat (Michaud dan Wild, 1995). Gerakan yang baru, seperti gerakan-gerakan dalam tarian, berpengaruh lebih kuat pada kecerdasan.


Kesenian. Ada beberapa kesenian yang melibatkan gerak, the movement arts. Dalam penelitian sistem pendidikan internasional, tiga negara yang menduduki posisi puncak dalam matematika dan sains—Jepang, Hungaria, dan Belanda—semuanya mempunyai program latihan intensif seni dan musik pada sekolah dasar. Di Jepang, setiap murid harus memainkan alat musik dan ikut serta dalam paduan suara, senirupa, dan seni rancang (design). Penelitian-penelitian membuktikan hubungan yang erat antara kemampuan musik dengan kemampuan yang lebih tinggi dalam berpikir visual, memecahkan soal, bahasa dan kreativitas.


Di Aiken, South Carolina, Sekolah Dasar Radcliffe Elementary, termasuk di antara 25 persen sekolah terendah di wilayahnya. Setelah pelajaran kesenian ditambah waktunya dan isinya, sekolah itu naik pada posisi 5 persen top. Menambah kurikulum seni—dan bukan menambah disiplin, standar kompetensi—ternyata lebih meningkatkan kecerdasan murid. Kita tidak membicarakan secara khusus, pengaruh musik dalam proses pembelajaran; yang memerlukan pembahasan tersendiri.


Berpikir dan memecahkan soal. Sambil mengingat Einstein lagi, latihan mental yang berupa pemecahan adalah cara paling efektif untuk mengembangkan otak—lebih efektif dari obat-obatan atau bahkan gerakan. Yang penting bukan keberhasilan mendapat jawaban. Semata-mata berpikir saja sudah bermanfaat bagi otak. Terutama memikirkan hal-hal yang baru. Pilihlah atau ciptakanlah masalah baru, dan Anda akan merangsang keluarnya noradrenalin dan menciptakan pertumbuhan dendrit. Videogame yang memberikan tantangan baru dapat merangsang kegiatan neural. “The newer and more difficult the videogame, the more neural activity,” kata Richard Haier dari Brain Imaging Center di Univeristy of California at Irvine.


Menciptakan lingkungan yang merangsang. Lingkungan yang “brain-based” adalah lingkungan yang dipenuhi dengan stimulan-stimulan sensori —merangsang penglihatan, pendengaran, pengecapan, penciuman, dan perabaan. Dalam hal ini, Anda dapat membaca boksboks berikut ini untuk saran-saran praktis.


Kegiatan membaca bagi otak. Kegiatan membaca memberi tantangan bagi otak secara tak terduga, menampilkan suatu pencitraan baru. Area yang disorot dalam dua PET (Positron Emission Tomography) pindai otak menunjukkan bahwa membaca dalam hati dan membaca dengan keras melibatkan berbagai bagian hemisfer otak kiri. Daerah yang paling sering beraktivitas ditunjukkan dengan warna kuning dan merah.


KH. Jalaluddin Rakhmat, Pendiri Yayasan Muthahhari (Untuk Pencerahan Pemikiran Islam)dan Sekolah Para Juara (SD Cerdas Muthahhari, SMP Plus Muthahhari, SMP Bahtera, dan SMA Plus Muthahhari).

- www.scmbandung.sch.id

- www.smpbahtera.sch.id

- www.smpplusmuthahhari.sch.id

- www.smaplusmuthahhari.sch.id

28 views0 comments

Recent Posts

See All